Pozzart’s Blog

Posts Tagged ‘tabiat

Ini kasus yang sudah beberapa kali gue dengar di stasiun TV. Sadisme dan sarkasme rasanya udah jadi menu utama yang menarik banyak penonton. Bukan karena latah berita tapi memang kejadian seperti yang dilakukan oleh salah satu guru di Gorontalo ini menjadi fenomena yang juga umum di masyarakat. Terutama bagi mereka yang pernah mengecap pendidikan (minimal sampai SMA/SMK). Perilaku guru yang menampar murid, mulai gue denger waktu gue di SMP dulu. Tapi biasanya mereka yang kena tampar emang orang-orang yang terkenal badung dan ngelawan guru melulu. Mungkin ini juga yang bikin guru jadi mudah emosi ngadepin murid-murid kya mereka. Jadi soal tampar menampar bukan lagi hal yang tabu. “Namanya juga ngedidik, klo ga digituin ga kapok“, mungkin itu selentingan komentar yang ga asing ditelinga gue.

Tapi wajar ga ya kalau guru menampar muridnya?

Gue dari lahir sudah ditakdirkan untuk berada dilingkungan guru (karena ibu dan tante2 gue semuanya jadi Guru). Bukan berarti dengan begitu gue membenarkan tindak kekerasan / sarkasme yang dilakukan oleh guru. Anehnya, sering kali gue menemukan guru2 yang dijuluki ‘Guru Killer‘ itu adalah guru matematika. Sama halnya dengan yang terjadi di Gorontalo. Ini bikin gue kepikiran, apa iya guru matematika itu harus selalu serem, galak, bawa penggaris panjang, nyabet sana-nyabet sini, tampar, tempeleng, ngeplak dan ringan tangan? (jadi keinget sama guru-guru matematik sd, smp dan sma gue dulu).

Jangankan smp, dulu aja waktu gue kelas 5 sd (ampe sekarang inget banget), guru gue selalu bawa penggaris panjang kalau udah mau ngajar matematik. Ya udah, yang pada ga bisa, siap – siap aja kena pukul penggaris kayu di telapak tangan mereka. Naasnya, giliran gue disuruh maju untuk ngebantu temen gue yang ga bisa nyelesein soal di papan tulis (untuk ngebahas soal ujian sebelumnya, dan saat itu gue dapet nilai yang tertinggi), ntah kenapa soal yang seharusnya gampang tiba2 aja jadi susah pas gue maju. Waduh, dag dig dug ga jelas juga nih jantung gue. Dan bener, sentak penggaris itu melayang di betis gue, wwwwiiiiiihhhh sakitnya masih berasa ampe sekarang (sakit hatinya yang ga bisa ilang). bener2 ga objektif !!. Lagi emosi kali tuch guru karena nilai rata2nya jelek banget dan kalah dengan kelas sebelah.

Parahnya tabiat seperti itu masih berlaku di smp dan sma. Walaupun kadang tuh penggaris ga pernah dipake buat ngajar, tetep aja dibawa ke kelas. Ya gimana matematik ga jadi menakutkan, bukan karena pelajarannya tapi karena cara ngajarnya yang bikin murid jiper duluan. Tampar menampar di Gorontalo, bisa jadi berita heboh karena videonya ketahuan di media. Kalau mau diusut, dari dulu juga hal ini udah sering banget berlaku. Sayang ga terungkap.

Perilaku guru seperti ini udah seharusnya dikoreksi (bukan dilarang). Ada kalanya murid bisa lebih ga sopan dari gurunya, jadi semua pihak termasuk media juga harus objektif. Jujur aja, ga mudah jadi guru untuk ratusan murid yang punya latar belakang dan karakter berbeda.

Tapi kenapa “Guru KILLER” harus identik dengan guru MATEMATIKA ya?

Iklan