Pozzart’s Blog

Posts Tagged ‘seni

Ini kasus yang sudah beberapa kali gue dengar di stasiun TV. Sadisme dan sarkasme rasanya udah jadi menu utama yang menarik banyak penonton. Bukan karena latah berita tapi memang kejadian seperti yang dilakukan oleh salah satu guru di Gorontalo ini menjadi fenomena yang juga umum di masyarakat. Terutama bagi mereka yang pernah mengecap pendidikan (minimal sampai SMA/SMK). Perilaku guru yang menampar murid, mulai gue denger waktu gue di SMP dulu. Tapi biasanya mereka yang kena tampar emang orang-orang yang terkenal badung dan ngelawan guru melulu. Mungkin ini juga yang bikin guru jadi mudah emosi ngadepin murid-murid kya mereka. Jadi soal tampar menampar bukan lagi hal yang tabu. “Namanya juga ngedidik, klo ga digituin ga kapok“, mungkin itu selentingan komentar yang ga asing ditelinga gue.

Tapi wajar ga ya kalau guru menampar muridnya?

Gue dari lahir sudah ditakdirkan untuk berada dilingkungan guru (karena ibu dan tante2 gue semuanya jadi Guru). Bukan berarti dengan begitu gue membenarkan tindak kekerasan / sarkasme yang dilakukan oleh guru. Anehnya, sering kali gue menemukan guru2 yang dijuluki ‘Guru Killer‘ itu adalah guru matematika. Sama halnya dengan yang terjadi di Gorontalo. Ini bikin gue kepikiran, apa iya guru matematika itu harus selalu serem, galak, bawa penggaris panjang, nyabet sana-nyabet sini, tampar, tempeleng, ngeplak dan ringan tangan? (jadi keinget sama guru-guru matematik sd, smp dan sma gue dulu).

Jangankan smp, dulu aja waktu gue kelas 5 sd (ampe sekarang inget banget), guru gue selalu bawa penggaris panjang kalau udah mau ngajar matematik. Ya udah, yang pada ga bisa, siap – siap aja kena pukul penggaris kayu di telapak tangan mereka. Naasnya, giliran gue disuruh maju untuk ngebantu temen gue yang ga bisa nyelesein soal di papan tulis (untuk ngebahas soal ujian sebelumnya, dan saat itu gue dapet nilai yang tertinggi), ntah kenapa soal yang seharusnya gampang tiba2 aja jadi susah pas gue maju. Waduh, dag dig dug ga jelas juga nih jantung gue. Dan bener, sentak penggaris itu melayang di betis gue, wwwwiiiiiihhhh sakitnya masih berasa ampe sekarang (sakit hatinya yang ga bisa ilang). bener2 ga objektif !!. Lagi emosi kali tuch guru karena nilai rata2nya jelek banget dan kalah dengan kelas sebelah.

Parahnya tabiat seperti itu masih berlaku di smp dan sma. Walaupun kadang tuh penggaris ga pernah dipake buat ngajar, tetep aja dibawa ke kelas. Ya gimana matematik ga jadi menakutkan, bukan karena pelajarannya tapi karena cara ngajarnya yang bikin murid jiper duluan. Tampar menampar di Gorontalo, bisa jadi berita heboh karena videonya ketahuan di media. Kalau mau diusut, dari dulu juga hal ini udah sering banget berlaku. Sayang ga terungkap.

Perilaku guru seperti ini udah seharusnya dikoreksi (bukan dilarang). Ada kalanya murid bisa lebih ga sopan dari gurunya, jadi semua pihak termasuk media juga harus objektif. Jujur aja, ga mudah jadi guru untuk ratusan murid yang punya latar belakang dan karakter berbeda.

Tapi kenapa “Guru KILLER” harus identik dengan guru MATEMATIKA ya?

Aduuuh, gue kirain nih kompi punya masalah loading lagi. Rada bingung, kok tiba2 halaman admin berubah 100% dari yang kemaren. Padahal hampir tiap hari gue buka. Sebelumnya emang gue sempet tau klo wordpress lagi ngomongin isu seputar design baru dia. Dengan ‘icon’ baru yang lebih user friendly and have a relevant meaning with the link. Gue pikir ga akan dalam jangka masa sekarang ini mereka merubah tampilan admin.

But I really like this new kind of look. Very professional, covered by white color, just nice in my eyes. Moreover, the appearance of screen doesn’t need to much scrolling (like the one before). The use of icon that interpret the link just in appropriate size, in my left side. Gorgeous, I really like this one. Very structured with strong function. Easy to find the application that available. Hence, the position is not all be changed, some part are still put in the same place. Not to much color like the previous one, that maybe like childes. I like this one, it’s really nice.

Asyik banget dengan tampilan baru ini. Kesan pertama gagap-gagap gaptek sih pastinya. Tapi lama2 jadi familiar juga nih dengan theme barunya. suka deh gue. Gara2 tampilan baru ini, g jadi nulis komentar soal ini duluan deh. Bener – bener terhipnotis banget (saking terpananya, hehehhe). Padahal tadinya udah gatel mo ngisi judul lain.

Kalau gue aja suka, gimana kalian?

Semua list yang ada di bawah ini adalah judul film barat yang cukup terkenal di Bioskop2 Indonesia. (bagi yang suka nonton loh ya). Gue dapet email yang kocak abis. dari judulnya sih ga terlalu meyakinkan.

Menurut orang Film yang ada di Bandung (ada sunda, padang, batak dan jawa)

Cuma gara-gara nih judul bawa2 rasis, jadi penasaran dong gue. Tapi sumpah gkil abis, kocak abis, gue ampe ketawa heboh ngebacanya. Malah ngulang dua tiga kali saking lucunya nih istilah. Untung aja dikit banyak tau juga deh gue bahasa2 jawa and padang. Cuma penasan nih yang bahasa batak dan sunda. Ada yang bisa terjemahin ga?

Versi Sunda

Saving Private Ryan – Nulungan si Rian
Enemy At The Gate – Musuh Ngajedog di Pager
Die Hard – Teu Paeh-Paeh
Die Hard II – Can Paeh Keneh
Die Hard III With A Vengeance – Nya’an euy Hese Pisan Paehna
Bad Boys – Leutik-leutik legeg
Rocky – Osok Neunggeulan Batur
Rain Man – Lalaki Cicing di Bogor
There’s Something About Marry – Ari Ceu Meri Teh Kunaon?
Mission Impossible
– Moal Bisa
Titanic – Tilelep
Paycheck
– Nganjuk Heula
Reign of Fire – Beubeuleuman
Original Sin – Tara Ka Mesjid
Sleepless In Seattle – Cenghar Di Ciateul
Silence of The Lambs – Embe Pundung
Ghost – Jurig Kasep
Bad Boys – Budak Bangor
Are We There Yet? – Lila Teuing Nepina Euy?
Home Alone – Tinggaleun
Casablanca – Mengkol Ti Sudirman
Gone In Sixty Seconds – Indit Siah Kaditu!
The Awakening – Hudang Sare
After The Sunset – Tereh Maghrib
The End of Days – Se’ep Waktosna

Versi Minang

Enemy at the Gates — Lah tibo lawan di pintu…
Batman Forever — Kalalauang
Remember the Titans — Lai Takana jo si Titan
The Italian Job — Karajo maliang
Die Hard — Payah matinyo
Die Hard II — Alun Juo Mati Lai…?
Die Hard III With A Vengeance — Ondeh Mandeh..ndak juo mati mati doh…?
Bad Boys — Anak Kalera
Sleepless in Seattle — Mangantuak..
Lost in Space — Ilang di awang awang
Brokeback Mountain — Gunuang patah tulang
Cheaper by Dozens — Bali salusin tambah murah..
You’ve got Mail — Ado surek tuh ha…
Paycheck — Pitih Gaji
Independence Day — Hari Rayo
The Day After Tomorrow — Saisuak
Die Another Day — Ndak kini matinyo..?
There is Something About Marry — Manga si Merry yo..?
Silence of the Lamb — Kambiang pangambok
All The Pretty Horses — Kudonyo rancak-rancak
Planet of the Apes — Planet Siamang
Gone in Sixty Seconds — Barangkek lah waang Lai
Original Sin — Sabana-bana doso…
Mummy Returns — Lah Baliak si One tadi..?
Crash — Balago kambiang
Copycat — Kopi Kuciang
Seabiscuit — Makan Biskuit di Lauik
Freddy vs Jason — Bacakak
Just in Heaven — Lah di Surgo
Air Bud — aia si Budi
How To Lose A Guy in 10 Days — Baa caronyo manyipak urang..
Lord Of The Ring — Juragan batu cincin
Deep Impact — Taraso dalamnyo
Million Dollar Baby — Anak Rangkayo
Blackhawk Down — Buruang itam si Don
Saving Private Ryan — Mahagia les ka si Ryan
Dumb and Dumber — Pakak jo sabana Pandia..

Versi Batak

Drunken Master = Parmitu
Any Given Sunday = Marminggu Hamu Fuang
The Gift = Durung-Durung

Run Away Jury = Martabuni Ho Tulang apa lagi, yah…? bentar, aku lagi mikir-mikir. . mmmhhhh…

Step Mom = Inang Panirang-Nirangan
Lion King = Sisingamangaraja
Beautiful Mind = Nipi Nama i
Mr. & Mrs. Smith = Smith Dohot Oroan na.
Rest In Peace = Dison Do Maradian (bah, judul film apa pulak ini hehehe…)

Versi Jawa

Enemy at the Gates — Musuhe Wis Tekan Gapuro
Die Another Day — Modare Ojo Saiki
Die Hard — Matine Angel
Die Hard II — Matine Angel Tenan
Die Hard III With A Vengeance — Kowe Kok Ra Mati-Mati To?
Die Hard IV (Die) — Jan Tenanan, Arep Mati Kok Angel Tenan
Bad Boys — Bocah-Bocah Elek
Catwoman – Kucing Wedok
Man of Fire — Wong Lanang Kesumuken
No Way Back — Ora Iso Mulih (kesasar to?)
Just Married — Mantenan
Red Eye — Matane Abang (klilipan opo?)
Casino Royale — Togel Akeh Duite
The Hoax — Ngapusi
Harry Potter — Harry Dodol
Pot Lost in Space — Ilang Neng Awang-awang
X-Men — Wong Lanang Saru
X-Men 2 — Wong Lanang Saru Tenan
Cheaper by the Dozen — Tuku Selusin Luwih Murah
Paycheck — Kasbon
Independence Day — Pitulasan
There is Something About Marry — Meri Ono Apa-Apane
Silence of the Lamb — Wedhuse Mutung
All The Pretty Horses — Jarane Ayu-Ayu
Planet of the Apes — Planete Wong Apes
Gone in Sixty Second — Minggat Sakcepete
Original Sin — Dosa Tenanan
The Abyss — Entek-Entekan
Deja Vu — Pangling
Seabiscuit — Klethikan Neng Laut
Terminator — Terminal Montor
How To Lose A Guy in 10 Days — Piye Carane Megat Lanangan Mung 10 Dino
Lord Of The Ring — Pedagang Akik
Deep Impact — Ngantem Njero
Million Dollar Baby — Babi Regone Sayuto
Blackhawk Down — Manuk Ireng Kenek Bedhil
Saving Private Ryan — Ngelesi Privat Mas Ryan (pancene goblog tenan opo?)
Gone With The Wind — Wes Ewes Ewes, Bablas Angine
Because I Said So — Dikandani Kok Ngeyel Temen Sih
Superman — Gatot Koco

Ada rasa kangen setelah ga ngisi blog ini beberapa hari. Sampai-sampai kelupaan bahan yang sempet mau ditulis tapi baru setengah jalan (jadi ga dipublish dulu). Nah sekarang, siap deh untuk nyelesein tulisan ini. Bagi kalian umumnya sudah cukup akrab dengan istilah 3D alias 3 dimensi. Biasanya 3D identik dengan animasi, ataupun film (yang kebayang dibenak kita). Kya filmnya Shrek, Toy Story, FInding Nemo, Garfield (banyak lagi deh). Tapi saya yakin ga banyak dari kita yang tau tentang lukisan 3D. Apa maksudnya?

Lukisan ini awalnya sempet gue dapet dari email temen. Dan gambar ini bener2 amazing banget bagi gue. Sangat menarik dan kreatif banget. Lukisan ini memerlukan luas tempat yang lebih gede dari kanvas. Makanya untuk memenuhi keinginan liar para pelukis, ga ada alternatif tempat lain selain jalanan. (mungkin cuma di sini tempat yang paling luas). Dan hasilnya, bisa kalian liat pada gambar di bawah. Seolah-olah terlihat riil di dekat kita. Padahal sebenarnya cuma lukisan. Karya seni ini dalam bahasa jowone disebut 3D Street Painting (Lukisan Jalan 3 Dimensi).

Ga puas cuma ngeliat gambar, rasanya perlu tau lebih nih tentang kreatifitas pelukis2 ini. Ternyata istilah ini cukup terkenal di browser. jadi gue ga perlu lama-lama cari halaman web referensi yang bener, diurutan pertama dah langsung gue dapetin referensi yang cucok.

Awalnya, kreatifitas lukis seperti ini dikenal di Eropa. Lukisan ini adalah ilusi dari gambar 2 Dimensi yang terlihat seperti gambar 3 Dimensi jika kita lihat disudut pandang tertentu menggunakan kamera. 3D street Painting pun sudah menjadi sebuah profesi khas yang lebih spesifik dari seorang pelukis. Disini kemahiran pelukis benar-benar tertantang, soalnya selain menggunakan ekspresi visual, pelukis juga harus mampu membuat penikmatnya dilibatkan dalam sentuhan karyanya. Supaya terlihat ada korelasi interaksi antara lukisan dengan orang yang menyaksikannya.

Sekolah khusus untuk seni lukis ini dibuat pada tahun 80an. ‘Pelukis jalanan’ ini membuat bentuk seni dengan teknik yang baru, menggantinkan seni tradisional yang mungkin membosankan. Pekerjaan melukis ini memiliki tingkat kerumitan yang sangat tinggi. Pelukis harus bisa melukis di atas jalan (bukan kanvas), membuat gambar terlihat seperti 3D tetapi tetap tidak mengabaikan kualitas hasil lukisan mereka. Secara finansial mungkin hobi ini belum menjadi bisnis yang menjanjikan. Sehingga pakar lukis Streetpainters lama kelamaan semakin jarang.

Makanya, kini sangat sulit kita bisa menyaksikan para pelukis melagakan aksinya membuat lukisan ini di jalanan (meskipun mereka melakukannya di ruang terbuka).

Lalu kemana para masterpieces 3D Street Painting ini sekarang ?

Rupanya mereka mempromosikan diri dan menerima orderan melalui dunia maya. Menerima pesanan dari seluruh dunia dengan cara yang modern, melalui agensi tertentu.

Tak jarang kita terjebak dengan lukisan yang terlihat nyata dari sudut pandang tertentu Tapi jika sudah dilihat dari dekat, gambar yang terlihat kecil, sebenarnya terbentang cukup panjang di bawah kaki kita. Uniknya, 3D street painting ini tak memiliki batasan usia, gender ataupun jenis karya. Makanya, ragam 3D street painting juga berlaku untuk lukisan bergaya vintage (klasik), kartunis, hingga yang modern sekalipun. Beginilah jadinya jika pelukis sudah jenuh dengan kanvas, jalanan pun bisa menjadi tempat alteratif.

party monster in Burgos by streetpainter.
Phaeton in Salamanca by streetpainter.
nativity at Xanadu by streetpainter.

Sayangnya belum ada pelukis 3D street Painting yang saya dengar dan temukan di Indonesia. Semoga cepat nyusul deh. Bisa menjadi daya tarik wisata juga toh!!

Di tahun 2008 ini, kononnya jumlah blogger di Indonesia meningkat pesat. Apa ini karena pengaruh gue ikut nimbrung di dunia blog atau bukan ya? yang jelas, kita sekarang menjadi bagian dari orang-orang yang menyemarakkan dunia blog di Indonesia. WEEEHHHH, senangnya…Terima Kasih atas Penghargaan ini (jadi berasa kaya nerima penghargaan Award deh 🙂 ).

Yang ga dipungkiri, kata civitas dan pengamat blog (wediiihhh bikin2 istilah baru aja gue) Kuncoro, ga jarang sekarang semakin banyak blog-blog bermunculan tapi ga produktif. Maksudnya banyak blog yang dibuat, tapi isinya ga update, atawa ga ada isinya. Wah, blog2 kya gini nih yang bikin susah nyari nama blog. Tapi untungnya, gue dapet juga nih nama blog untuk yang satu ini. (meskipun kelimpungan, beberapa kali nyari nama dah ada yang punya, hiks..hiks..hiks..).

Hebohnya para pemakai blogger rupanya bukan cuma melalui media tulisan aja. Bahkan juga mereka tunjukkan melalui hasil-hasil jepretan yang spektakuler. Untuk memeriahkan pesta blog yang puncaknya digelar di Jakarta, 22 Nov kemarin. Mulai dari tanggal 15 November yang lalu, panitia acara pesta blogger, mengadakan lomba kontes foto yang bertemakan society. Ada ratusan foto yang dikirim (termasuk foto gue, heheheh..promosi), meskipun foto gue ga terpilih jadi nominasi 20 besar (apalagi juara 😀 ). Gue tetep seneng karena bisa berpartisipasi dan nunjukin kualitas jepretan gue untuk para juri professional. (Kalau ga menang kan, bisa buat bahan evaluasi).

Peserta yang mengirim karya sangat beragam, baik yang menggunakan kamera amatir sampai kamera professional. Dan hasil dari rumbukan, tonjok2an dan perdebatan sengit panitia. Maka terpilihlah 3 foto terbaik. Nih dia fotonya, keren2 deh :

Foto apik berjudul “Ke Museum Wayang, Yuk“, hasil karya Raiyani Muharramah meraih posisi terhormat. Karena kekuatan komposisi yang bagus, warna yang kuat serta pesan tentang semangat generasi penerus untuk selalu mencintai sejarah dan budaya bangsanya.

Di tempat kedua, diduduki oleh foto dengan judul “Bertiga Satu Tujuan” karya I Gusti Ngurah Pradnyana. Foto bergambar tiga anak yang ikut perlombaan panjat pinang ini sangat unik dan menjelaskan detail ekspresi yang menunjukkan semangat persahabatan dan semangat gotong royong.

Sedangkan foto ketiga terbaik adalah foto karya Angga Setyadi yang berjudul “Masih Utuh”. Foto berkomposisi dan warna kuat ini menceritakan anak-anak lepas mengaji di sebuah jendela Surau, seakan ingin menunjukkan pesan bahwa agama sebagai benteng moral terakhir dalam pertarungan melawan gempuran budaya modern. Photo ini secara implisit mengartikan ’satire’ keterasingan nilai nilai kebaikan dari dunia luar.

Merujuk pada laman web pestablogger, para pemenang mendapatkan hadiah berupa kamera Canon DSLR EOS 1000, untuk juara utama. Kamera Canon Powershot A470 dan sebuah paket Telkomsel Flash untuk juara kedua, serta kamera Canon Powershot A470 untuk juara ketiga. (WAAAHHH…hadiahnya seru2 banget, pengen dooonnnkk).

Kalau igin ngeliat semua gambar para partisipan dan 20 foto terbaik silakan klik di sini.

Biarpun belum menang, Hidup BLOGGER INDONESIA. Berkarya Terus ya, biar tahun depan ada lagi 😀 (Tetep Ngarep).

Budaya tradisional tampaknya bertahap mulai tergeser dengan modernisasi. Seni budaya Indonesia nan elok, kaya dan sarat dengan nilai-nilai religi tak jarang termarjinalkan. Kaula muda cenderung memilih gaya hidup budaya luar yang terbilang sedikit ‘liar’ untuk masyarakat timur. Dengan pergantian generasi, seakan-akan nilai tradisional hanya milik orang-orang tua yang dianggap JADUL (Jaman Dulu). Tapi persepsi seperti itu, terasa hilang setelah saya memasuki Istora Senayan Minggu, 24/11, lalu. Terlihat kerumunan orang yang memadati ruangan yang berjumlah ribuan orang ini, tidak hanya terisi oleh sejumlah besar orang tua saja, tetapi juga anak muda sepantaran saya. Mulai dari anak SMA hingga kakek nenek, menjadi penikmat Budaya tradisional Minang. Apa yang sedang berlaku disana?

Gedung Istora menjadi saksi pesta perlehatan akbar ‘Baralek Gadang Minagkabau 2008’. Acara ini dikemas dengan sangat meriah. Mulai dari dekorasi panggung, lengkap dengan bagonjongnya. Ditambah lagi persembahan tarian daerah seperti tari pasambahan, tari rantak (baru tau juga nih kalau minag punya tari rantak), dan penyanyi yang khas didatangkan dari Minangkabau. Salah satu penyanyi dan penghibur yang selalu segar dengan lawakannya, Ajo ANDRE (Anak dan Rekan-Rekan, kepanjangan nama banyolan yang dilabelka oleh penyanyi).

Acara ini pun dihadiri oleh Bpk Jusuf Kalla menggantikan Presiden yang tidak dapat hadir (berhubung istri JK juga orang minang). Awalnya enonton cukup kecewa karena acara terpaksa mulai Ngaret sekitar 2 jam menunggu kedatangan Pak JK. Meskipun saat itu Istri beliau datang lebih awal. Disuguhkan musik saluang sambil menunggu kedatangan tamu kehormatan, pun tak henti2nya penyanyi saluang sambut menyambut pantun menyindir keterlambatan Pak JK. Serentak suasana ini memecahkan tawa penonton yang tegah kecewa.

Lanjut!! Setelah Pak Kalla memberikan pidato semangat atas rasa bangganya terhadap ranah minang yang mampu menjadi bagian dari Visit Indonesia 2008. Barulah acara hiburan dimulai. Inilah saat dimana Ajo ANDRE melawak sambil menyanyi hingga tak terasa waktu menunjukkan pukul 12 malam. Mungkin bagi orang minang banyak yang sudah kenal Ajo Andre melalui lagu ‘Ginyang’nya.

Budaya tradisional dari kampung sendiri ternyata masih menarik banyak audiens muda mudi yang ikut berjoget bersama, saat dilantunkan nyanyian dengan bahasa daerah ini. Adanya paduan suara khusus lagu minang, membuktikan bahwa masih ada generasi muda yang hingga sekarang perduli dengan eksistensi budaya daerah. Saya pun jadi ikut bersemangat melihat semangat mereka. Pokoknya Heboh abis!!

Jika sempat dan masih ingat, akan saya lanjutkan cerita lucu dari si Ajo ANDRE. Biar pada ngakak semua!!

Masih banyak lagi ragam budaya dan seni tradisional kita yang tidak diperkenalkan kemasyarakat umum. Sudah saatnya kita mengenal budaya daerah Indonesia (min budaya daerah sendiri), baik dari seni, nyanyian, atau memahami bahasa daerah. Pertahankan budaya Bangsa.

‘Tak ada musik Modern tanpa Musik Tradisional’. Tul Ga?

Hari minggu kemarin gue nonton tayangan Kick Andy, yang jadi favorit keluarga. Dan kebetulan, hari itu bintang tamunya adalah grup musik legendaris yang akrab di benak orang tua. Meskipun terasa enggan untuk menyaksikan, harus gimana lagi, terpaksa deh ikutan nonton juga. Awalnya sih bosan, tapi lama kelamaan suasana acara menjadi penuh hahahihi. Pembawaan Andy sang MC yang sangat open minded dan bintang tamu yang ‘cuek bebek’ mampu mencairkan suasana. Wal hasil acara ini jadi sangat menghibur. Mereka adalah grup musik Koes Plus, yang sampai ke zaman gue mungkin masih banyak yang mengenal syair lagu mereka. Seperti lagu Diana, Bujangan, Dara Manisku yang sangat akrab ditelinga.

https://pozzart.files.wordpress.com/2008/11/koes.jpg

Kisah perjalanan karir grup musik ini, hingga jatuh bangun ekonomi sang personil, tanpa ragu dibongkar didepan umum. Cerita ketika wafatnya Tony Koeswoyo, grup musik mereka yang sempat fakum, bahkan hingga cerita masuk penjara (yang belum pernah terbongkar sebab akibatnya di media), dibeberkan disini. (Maklum aja zaman mereka kan belum ada acara gosip2an kya sekarang! hehehehe…wajar aja ga terungkap). Kalau ada acara INVESTIGASI, pasti ga kalah booming dengan hebohnya kasus2 Dewi Persik. Sambil asyik dengerin cerita-cerita mereka, jadi timbul pertanyaan besar di pikiran gue. Apakah semua musisi nantinya akan bernasib sama seperti personil Koes Plus ini?

Nasib seperti apa sih yang gue maksud? Nasib dimana mereka sudah ga lagi setenar dulu, ketika banyak orang ga lagi nganggap mereka, ketika ga ada lagi pemasukan dan orderan manggung, hingga pakaian pun harus dijual untuk mencukupi uang makan. Lontang-lantung mencari pinjaman duit, dan lain sebagainya. Seingat gue ada juga artis tenar tepo doeloe yang bernasib serupa. Lihat saja nenek Lela Sari, diva penyanyi rocker, siapa sangka kalau hidupnya ga segemerlap artis2 sekarang. Dan ga tau siapa lagi yang menyusul nantinya.

Oh, iya..ga perlu ambil contoh jauh-jauh deh. Sebut saja penyanyi festival jebolan AFI 1, 2, 2008, KDI dan banyak lagi audisi2 yang menjanjikan ketenaran sesaat ini menarik minat penonton. Pada kemana mereka? Waaahhh, Kasian juga ya kalau musisi ga pinter dan produktif (kya para pencipta lagu trend centre). Persaingan di dunia hiburan kan sekarang semakin ketat, job belum tentu datang setiap waktu. Maka terbitlah istilah ‘AJI MUMPUNG’ yang banyak dilakukan oleh para artis pendatang baru yang mendadak terkenal untuk manfaatin momentum ini. Walhasil, bukan kualitas yang diutamakan tapi laris manis mumpung tenar.

Terlebih lagi beberapa hari yang lalu, ribuan orang dari berbagai daerah berbndong2 mencari kesempatan untuk berebut menjadi MICEL alias MISS CELEBRITY. Padahal yang dicari cuma satu Selebriti se-Indonesia (sengsara membawa gondok kali ya, buat yang ga dapet!!). Untuk berebut kontrak kerja senilai 500 juta, yang sebenarnya bisa mereka dapatkan lebih jika tidak ga melalui kontrak seperti itu. Sebut saja DUDE HERLINO dan MARSHANDA yang satu episodenya dibayar 25 juta. (Wah, gila gede banget kan?, maklum termasuk dalam jajaran artis termahal sekarang).

Balik lagi ke cerita tragisnya Koes Plus, Duet Maut Koes, dan Koes Bersaudara. Semoga perjalanan hidup mereka bisa menjadi pelajaran untuk orang2 yang memang berkesempatan kaya mendadak. Perhitungkan dan pandai2 mengatur pengeluaran finansial anda. Nilai mata uang kita bukannya akan semakin mahal tapi lebih banyak kemungkinan menjadi semakin murah dibandingkan mata uang negara Luar. Boleh jadi sekarang ini simpanan kita terbilang banyak, tapi ntah bagaimana nilainya 10-20 tahun kemudian???.

Tertarik menjadi Menjadi Selebiti?