Pozzart’s Blog

Archive for the ‘curhat’ Category

Budaya tradisional tampaknya bertahap mulai tergeser dengan modernisasi. Seni budaya Indonesia nan elok, kaya dan sarat dengan nilai-nilai religi tak jarang termarjinalkan. Kaula muda cenderung memilih gaya hidup budaya luar yang terbilang sedikit ‘liar’ untuk masyarakat timur. Dengan pergantian generasi, seakan-akan nilai tradisional hanya milik orang-orang tua yang dianggap JADUL (Jaman Dulu). Tapi persepsi seperti itu, terasa hilang setelah saya memasuki Istora Senayan Minggu, 24/11, lalu. Terlihat kerumunan orang yang memadati ruangan yang berjumlah ribuan orang ini, tidak hanya terisi oleh sejumlah besar orang tua saja, tetapi juga anak muda sepantaran saya. Mulai dari anak SMA hingga kakek nenek, menjadi penikmat Budaya tradisional Minang. Apa yang sedang berlaku disana?

Gedung Istora menjadi saksi pesta perlehatan akbar ‘Baralek Gadang Minagkabau 2008’. Acara ini dikemas dengan sangat meriah. Mulai dari dekorasi panggung, lengkap dengan bagonjongnya. Ditambah lagi persembahan tarian daerah seperti tari pasambahan, tari rantak (baru tau juga nih kalau minag punya tari rantak), dan penyanyi yang khas didatangkan dari Minangkabau. Salah satu penyanyi dan penghibur yang selalu segar dengan lawakannya, Ajo ANDRE (Anak dan Rekan-Rekan, kepanjangan nama banyolan yang dilabelka oleh penyanyi).

Acara ini pun dihadiri oleh Bpk Jusuf Kalla menggantikan Presiden yang tidak dapat hadir (berhubung istri JK juga orang minang). Awalnya enonton cukup kecewa karena acara terpaksa mulai Ngaret sekitar 2 jam menunggu kedatangan Pak JK. Meskipun saat itu Istri beliau datang lebih awal. Disuguhkan musik saluang sambil menunggu kedatangan tamu kehormatan, pun tak henti2nya penyanyi saluang sambut menyambut pantun menyindir keterlambatan Pak JK. Serentak suasana ini memecahkan tawa penonton yang tegah kecewa.

Lanjut!! Setelah Pak Kalla memberikan pidato semangat atas rasa bangganya terhadap ranah minang yang mampu menjadi bagian dari Visit Indonesia 2008. Barulah acara hiburan dimulai. Inilah saat dimana Ajo ANDRE melawak sambil menyanyi hingga tak terasa waktu menunjukkan pukul 12 malam. Mungkin bagi orang minang banyak yang sudah kenal Ajo Andre melalui lagu ‘Ginyang’nya.

Budaya tradisional dari kampung sendiri ternyata masih menarik banyak audiens muda mudi yang ikut berjoget bersama, saat dilantunkan nyanyian dengan bahasa daerah ini. Adanya paduan suara khusus lagu minang, membuktikan bahwa masih ada generasi muda yang hingga sekarang perduli dengan eksistensi budaya daerah. Saya pun jadi ikut bersemangat melihat semangat mereka. Pokoknya Heboh abis!!

Jika sempat dan masih ingat, akan saya lanjutkan cerita lucu dari si Ajo ANDRE. Biar pada ngakak semua!!

Masih banyak lagi ragam budaya dan seni tradisional kita yang tidak diperkenalkan kemasyarakat umum. Sudah saatnya kita mengenal budaya daerah Indonesia (min budaya daerah sendiri), baik dari seni, nyanyian, atau memahami bahasa daerah. Pertahankan budaya Bangsa.

‘Tak ada musik Modern tanpa Musik Tradisional’. Tul Ga?

Pas kemaren jalan-jalan ngelewatin rel kereta api, gue jadi inget dengan memori masa kuliah (maklum, sempet jadi anak gerbong juga). Mungkin bagi kalian ada yang masih jadi anak gerong atau ngekost sambil kuliah. Nah, ini dia nih zaman seru-seruannya kita bareng temen-temen. Kebanyakan dari anak kampus dan anak kostan biasanya dituntut untuk pinter-pinter ngatur duit. Dan kadang-kadang ga jarang yang pada akhir-akhir bulan, kita kena kanker alias kantong kering (hihihi, jadi lucu kalau inget masa2 itu).

Kalau udah nerima duit di awal bulan kadang kelupaan juga tuh nyimpen dan nyisihin pengeluaran. Maklum aja, awal bulan jadi saat-saat membahagiakan karena kita tiba-tiba kaya mendadak ūüôā . Makan di fastfood, atau restoran ngabisin puluhan ribu ga bakal terasa,¬† sampai ga tanggung-tanggung belanja makanan dan cemilan untuk stok sambil belajar atau nonton TV. But, kalau keasyikan, siap-siap deh ngadapin uji nyali untuk rajin puasa (malah kadang ga cuma senin kamis doang, hahahhaha).

Ngintip-ngitip kebiasaan anak kost-an dan mahasiswa, rata-rata mahasiswa pernah mengalami hal ini (termasuk gue). Menghemat uang dengan mengurangi budget makan (Cuma ini pikiran paling ringkas deh kyanya). Diantaranya :

Baso


bakso-tahu

Nih makanan, paling sering jadi favoritnya anak kampus. Setiap kampus ga afdol rasanya kalau ga ada baso. Abang tukang baso mari mari sini, aku mau beli (ngutip syairnya lagu anak-anak jaman dulu).

Bagi yang pacaran, paling banter kalau ujung bulan yah ngacjak makan kesini. Selain biayanya ga terlalu makan, ini jadi tempat tongkrongan yang paling seru untuk kumpul bareng temen-temen. Biar kata tempatnya sempit, pokoke makan ga makan asal kumpul (hahahah slank banget).

Mie Ayam


mieayam

Lain lagi dengan yang ini. Makanan ini juga jadi makanan favorit gue kalau kepentok laper, alias ga ada makanan yang murah meriah. Ibarat gantinya nasi yang penting ngeganjel (walaupun ga nendang-nendang amat). Tapi untuk nyari Mie Ayam yang cocok lumayan rada susah, yang enak, murah dan bisa nambah (hahaha yang terakhir sih ga mungkin).

Hebatnya mahasiswa, kalau makanan ini udah kerasa enak dan pas banget dimulut, siap-siap deh tukang dagangnya dikeroyok. Karena ga jarang kita bakal promosi, dan ngajak segerombolan temen-temen untuk nyobain makanan anak kost-an ini (Wiiiihhh jadi ngilerr dan lapeeerrr).

Mie Instan


Yah, inilah pilihan terakhir. Sang anak kost bisa tiba-tiba fobia dengan makanan luar, apalagi kalau musim ujian dan akhir bulan. Ga keluar-keluar kaman, mau nyari makan uang ga cukup, ya mau makan apalagi. Super cepat, super hemat ya mie instan. Kalau emang udah kepepet banget kena kanker, bisa-bisa makan semangkok bedua, tambah telor ama nasi putih. Hahhaha standar banget deh!!

Gorengan


gorengan

Duh, ni makanan ga pernah ada habisnya. Biar kata, masih panas juga kadang udah diembat atau malah dibooking. Ini dia makanan ganjel perut. Pisang goreng, tempe, bakwan, risol ga jarang nemenin makan siang sebelum masuk kelas. Kalau lagi ngumpul bareng temen-temen di bawah pohon rindang, atau berteduh ngindarin hujan, nih makanan cocok banget deh rasanya. Hangat-hangat gimana gitu dimulut. Murah meriah, ya punyanya mahasiswa.

Itu dia tadi makanan yang biasanya deket dengan anak kampus dan kost-an. Gue yakin pasti masih banyak lagi makanan yang belum gue sebutin. Beda tempat beda juga makanan favoritnya. Apalagi yang di daerah, wiiiihhhh makanannya bisa lebih variatif lagi. Udah ah, ngomoginnya jadi tambah lapeerr!!

Masih seputar kota Stasiun Balapan. Waktu saya, bapak dan temen bapak naik kereta Agro. Wah kesan pertama buat gue cukup baik (dibandingkan kereta ekonomi yang biasa gue naikin klo ke Depok). Maklum aja, ngambilnya juga kelas eksekutif (biar bisa betahan dalam perjalanan Jakarta-Solo). Tapi maaf dulu nih sebelumnya, soal kereta ini ternyata ga senikmat yang gue bayangkan sebelumnya. Kenapa? Mungkin karena emang biasa menjudge the book by the cover, jadi isi untuk sementara tak abaikan dulu.

Setelah kereta Argo¬†meluncur, suasana sejuk¬†dan¬†dinginnya AC mulai mengajak¬†mata¬†gue turun¬†watt (alias mulali ngantuk). Saahnya,¬†gue juga ga prepare untuk bawa ato pake¬†baju yang bisa ngangetin (waduh kedingian bozz!!). Next, seperti¬†biasa,¬†bukan¬†lagi¬†masuk angin yang¬†gue¬†rasain,¬†tapi juga¬†kebelet¬†kencing¬†lah¬†pastinya. Dan saat itulah mulai¬†nampak¬†kekecewaan (halah sok puitis¬†deh¬†gue ūüôā ). Dan shock¬†bangetnya, WCnya itu loh. Aduuuuuhhhh rasanya¬†pengen turun¬†aja¬†deh¬†dari¬†kereta, udah ga nahan buanget. Tapi¬†mau¬†gimana,¬†wong WC nya bolong. Jadi tuch tempat buang¬†air bener2 plong bolong (sangat¬†menyedihkan). Da¬†gak¬†pernah kebayang¬†bagi¬†gue, klo¬†harus¬†tetap bertahan di WC itu (eksekutif booo!!).

Sebenernya wajar sih, klo hajat dibuang di kawasan rel kereta api. (sama aja kya pesawat yang dibuangnya di Udara). Tapi ya paling ga, pake model WCnya pesawat kek yang cakepan dikit. Yah sejelek2nya, mbok dihalang pake apa kek gitu, masa keliatan jalan rel keretanya. illfill banged dah. Dengan mata ajip-ajip antara mo tidur sambil nahan buang air. Terpaksalah gue harus nahan selama perjalanan. Itu kesan pertama yang buruk bagi gue.

Belum berhenti¬†sampai¬†situ, gue langsung lompat¬†aja ke scene¬†dimana¬†gue¬†sampe¬†di Setasiun Balapannya wong Solo. Pas subuh,¬†pas¬†gue¬†sampe. Dan¬†waktu¬†disana¬†ternyata lebih¬†cepat (sejam klo¬†ga¬†salah)¬†dari¬†waktu¬†di Jakarta. Jadi terangnya lebih¬†cepet. Keluar arah¬†parkir, mulailah berdatangan¬†tawaran –¬†tawaran angkutan mulai¬†dari becak, taksi¬†sampai¬†mobil sewa. Yah mencari jalan¬†tengah,¬†kami¬†pilih¬†taksi¬†aja. Nah disinilah kisah oleh-oleh (yang positif) bermula.

Kebetulan sopirnya bapak-bapak yang menurut kacamata gue, sudah berumur. Jenggot mutih, paras polos, keliatannya jujur banged deh nih bapak. Dan ternyata pas dalam perjalanan, nyambung juga obrolan bokap gue dengan pak supir itu. Dan mulailah dia cerita tentang kelakuan aneh para penumpang yang pernah dia bawa.

Kata penumpang (sebut saja Mr.Jail),

“Pak-pak, makanan¬†di Solo ini¬†ga ada yang¬†manis-manis ya?”.

Dengan nada semangat bak promotor turis bapak ini menjawab,

“Oh..ada,¬†di¬†sini ada¬†gudeg,¬†dan bla..bla..bla..(g¬†ga inget¬†dia nyebut apa aja), ada kok banyak.” lanjutnya, “Bapak mau¬†makan¬†apa?”.

Terus dengan nada sedikit nyeleneh si Mr Jail ini bilang,

“Bukan itu loh pak¬†maksud¬†saya. Makanan “manis-manis”. Ada¬†ga?”. (yang dimaksud adalah PSK)

Sang pak tua ini sudah tau arah pembicaraannya kemana. Langsung saja dia tambahkan,

“Pak,¬†waktu¬†saya¬†masih muda,¬†saya¬†tahu soal “gitu-gituan”. Tapi itu¬†dulu, sekarang¬†saya¬†ga¬†mau¬†lagi. Wong¬†ga¬†lama¬†lagi juga¬†saya¬†mati.”, katanya¬†tanpa ekspresi.

Si Mr. Jail ini terus memaksa,

“Tapi¬†bapak¬†tahukan¬†tempatnya? Ga apa,¬†bapak hantarkan¬†saja¬†saya¬†kesana, atau¬†tunjukin aja¬†saya¬†tempatnya!, nanti saya cari sendiri”. Dengan gaya¬†penuh pengharapan.

Jelas pak supir pun ga mau kalah,

“Bukannya apa¬†pak,¬†saya¬†takut dosa. Kalau bapak mau “main begituan”¬†sih¬†terserah,¬†tapi¬†jangan¬†bawa-bawa¬†saya.” tambahnya lagi, “Saya sudah lanjut, sebentar lagi juga mati.”

Tersentak kaget juga gue ngedenger certanya sang bapak tua didepan itu. dalam hati bergeming, polos amat nih bapak. Kalau di Jakarta semuanya berfikiran kaya begini, pastinya malem-malem dah ga ada lagi PSK yang pada mangkal, manggilin om-om atau brondong. Wal hasil, si Mr. Jail tadi hanya mengakhiri diskusi dengan senyuman kecil. (ntah malu atau nyeleneh).

Yah semoga kita juga bisa sejujur itu pada hati nurani sendiri.

Pagi tadi gue seneng banget karena bisa ngedapetin informasi yang menantang bagi gue. Iseng-iseng berhadiah. Nemu pengumuman acara tentang ide kreatif buat poster. Setelah baca-baca infonya, ternyata nih acara juga udah mepet bangedd deadlinenya. Jadi gue ngerasa harus super prepare buat nyiapin, n nyari ide sekreatif mungkin supaya target deadlinenya bisa kekejar. (for ur info, jatuh tempo 15 nov ini). Yang jelas seneng banget bisa nemu acara langka kaya gini, yang hadiahnya lumayan buat hemat gaji beberapa bulan. Pokoknye sweneng buanged deh.

Tanpa pikir panjang lagi langsung aja gue save tuch infonya di mydocument (maksud hati sih biar ga repot nyari). Eit, ga lama setelah itu, bokap gue manggil. (dari nada suaranya sih yang jelas penting buanged). Dan ternyata bener tebakan gue, ada musibah kecelakaan yang menewaskan anak dari temen bokap. Yah..otomatis nih pikiran soal lomba buyar. Padahal bro, itu anak yang meninggal umurnya sama sama gue. lahirnya juga cuma beda 15 hari.¬† Karena gue juga pernah sempet kenal dengan yang meninggal itu, langsung aja deh gue pontang panting ganti baju dan set.set..set (kya supermen) “BERUBAH”.

Karena emang biasa komputer gue standby terus, jadi komputer gue tinggal hidup gitu aja ga pake di matiin.Dalam hati sih pikir gue ngelayat paling cuma sebentar. Ternyata cukup makan waktu juga bro. Tapi ga papa juga sih, paling gak tuntas deh gue ngejalanin kewajiban seorang muslim.

Pas balik kerumah, walau masih sedih dan berduka, gue jadi sumringah lagi karena inget dan semangat untuk cari bahan soal loba yang gue liat pagi tadi. Siap2 deh ganti baju biar pewe buat browsing2 lagi. Tapi gue malah dibuat bingung. Soalnya ipar gue tiba2 dah duduk depan komputer yang tadi g tinggal nyala (tumben-tumbenan). Dari tampangnya sih serius banget kyanya make komputer. (pikir gue sih emang ada yang penting kali ya). So, biarin ajalah dulu, ntar juga bisa gantian lagi.

Setelah ipar gue selesai, gue nganga dan begong sesaat. Ternyata tampilan komputer gue langsung berubah. Bukan lagi windows yang biasa gue pake. Yang jelas gue dah bisa nebak klo komputer ini abis di format. Setelah gue usut punya usut, tenyata semalem kakak gue ngelapor ke suaminya kalo komputer yang biasa gue pake lagi lemot karna bervirus (aklum komputer keluarga, jadi makenya juga patungan). Jadinya hilang sirna deh beberapa data2 gue, termasuk lomba itu. Hwaaawawawawa…rasanya dah kepengen nangis, kesel, bingung, semua kecampur aduk deh. G lupa klo info peting soal lomba yang lagi pengen gue observe ternyata dah ilang. BT buuuuuaaaaannnggggeeeddd rasanya. Tapi apa boleh buat, nasi sudah tidak jadi bubur. Soalnya dah dibuang. Terpaksa cari2 lagi deh. ūüė¶

Tapi sampai malem ini masi belum nemu juga. Hwaaahwaaahwaaaa…..