Pozzart’s Blog

Murah Meriahnya Jajanan Kampus

Posted on: 21 November 2008

Pas kemaren jalan-jalan ngelewatin rel kereta api, gue jadi inget dengan memori masa kuliah (maklum, sempet jadi anak gerbong juga). Mungkin bagi kalian ada yang masih jadi anak gerong atau ngekost sambil kuliah. Nah, ini dia nih zaman seru-seruannya kita bareng temen-temen. Kebanyakan dari anak kampus dan anak kostan biasanya dituntut untuk pinter-pinter ngatur duit. Dan kadang-kadang ga jarang yang pada akhir-akhir bulan, kita kena kanker alias kantong kering (hihihi, jadi lucu kalau inget masa2 itu).

Kalau udah nerima duit di awal bulan kadang kelupaan juga tuh nyimpen dan nyisihin pengeluaran. Maklum aja, awal bulan jadi saat-saat membahagiakan karena kita tiba-tiba kaya mendadak 🙂 . Makan di fastfood, atau restoran ngabisin puluhan ribu ga bakal terasa,  sampai ga tanggung-tanggung belanja makanan dan cemilan untuk stok sambil belajar atau nonton TV. But, kalau keasyikan, siap-siap deh ngadapin uji nyali untuk rajin puasa (malah kadang ga cuma senin kamis doang, hahahhaha).

Ngintip-ngitip kebiasaan anak kost-an dan mahasiswa, rata-rata mahasiswa pernah mengalami hal ini (termasuk gue). Menghemat uang dengan mengurangi budget makan (Cuma ini pikiran paling ringkas deh kyanya). Diantaranya :

Baso


bakso-tahu

Nih makanan, paling sering jadi favoritnya anak kampus. Setiap kampus ga afdol rasanya kalau ga ada baso. Abang tukang baso mari mari sini, aku mau beli (ngutip syairnya lagu anak-anak jaman dulu).

Bagi yang pacaran, paling banter kalau ujung bulan yah ngacjak makan kesini. Selain biayanya ga terlalu makan, ini jadi tempat tongkrongan yang paling seru untuk kumpul bareng temen-temen. Biar kata tempatnya sempit, pokoke makan ga makan asal kumpul (hahahah slank banget).

Mie Ayam


mieayam

Lain lagi dengan yang ini. Makanan ini juga jadi makanan favorit gue kalau kepentok laper, alias ga ada makanan yang murah meriah. Ibarat gantinya nasi yang penting ngeganjel (walaupun ga nendang-nendang amat). Tapi untuk nyari Mie Ayam yang cocok lumayan rada susah, yang enak, murah dan bisa nambah (hahaha yang terakhir sih ga mungkin).

Hebatnya mahasiswa, kalau makanan ini udah kerasa enak dan pas banget dimulut, siap-siap deh tukang dagangnya dikeroyok. Karena ga jarang kita bakal promosi, dan ngajak segerombolan temen-temen untuk nyobain makanan anak kost-an ini (Wiiiihhh jadi ngilerr dan lapeeerrr).

Mie Instan


Yah, inilah pilihan terakhir. Sang anak kost bisa tiba-tiba fobia dengan makanan luar, apalagi kalau musim ujian dan akhir bulan. Ga keluar-keluar kaman, mau nyari makan uang ga cukup, ya mau makan apalagi. Super cepat, super hemat ya mie instan. Kalau emang udah kepepet banget kena kanker, bisa-bisa makan semangkok bedua, tambah telor ama nasi putih. Hahhaha standar banget deh!!

Gorengan


gorengan

Duh, ni makanan ga pernah ada habisnya. Biar kata, masih panas juga kadang udah diembat atau malah dibooking. Ini dia makanan ganjel perut. Pisang goreng, tempe, bakwan, risol ga jarang nemenin makan siang sebelum masuk kelas. Kalau lagi ngumpul bareng temen-temen di bawah pohon rindang, atau berteduh ngindarin hujan, nih makanan cocok banget deh rasanya. Hangat-hangat gimana gitu dimulut. Murah meriah, ya punyanya mahasiswa.

Itu dia tadi makanan yang biasanya deket dengan anak kampus dan kost-an. Gue yakin pasti masih banyak lagi makanan yang belum gue sebutin. Beda tempat beda juga makanan favoritnya. Apalagi yang di daerah, wiiiihhhh makanannya bisa lebih variatif lagi. Udah ah, ngomoginnya jadi tambah lapeerr!!

Iklan

2 Tanggapan to "Murah Meriahnya Jajanan Kampus"

kampus ente dimana itu..???

*siap2 menyerbu*

Waduh…Sempet nelan2 ludah juga liat hidangan di atas…Akh…Keroncongon perut gw, laperrr…. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: